Kispen 53: Tambang

Datuk Bahadur tercungap-cungap. Lelah masih belum surut. Matanya bertembung dengan seringai pemandu teksi.

“Seorang saja hari ni, Datuk?”

“Hantar aku ke jeti. Cepat.”

Teksi merah putih luncur deras. Selang 16 minit, laut lepas terbentang. Jeti jajah muka air, di pinggirnya bot-bot persiaran.

“Kat sini ya, Datuk.” Pemandu teksi keluar, buka bonet. Bagasi diangkat keluar penuh lelah.

“Berapa?” 

“Semua sekali, RM 24.50, Datuk.”

“Mahalnya.” bisik Datuk Bahadur sendirian sambil dompet diselongkar.

“Memang mahal, Datuk. Kira untuk dua orang. Datuk, seorang. Datin dalam beg ni, seorang.” Pemandu teksi senyum lebar, tangannya menepuk bagasi.

Datuk Bahadur pucat lesi. Setahunya hanya dia seorang semalam.

Advertisements

One thought on “Kispen 53: Tambang”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s