Kispen 95: Penyeluk

Hari ini bisnes macam biasa. Bob tenang berdiri di dalam tren walau dimpit seribu satu penumpang. Hanyir, hamis, dan pesona wangian murah berbaur dalam Komuter KTM.

Hentian KL Sentral muncul di jendela tren. Pintu terbuka. Manusia berasak masuk dan keluar seolah di medan perang. Tiada aturan, dirempuh segala yang menghalang.

Bob ekori rapat mangsanya. Dia sudah biasa. Dompet dicopet tanpa sedar. Keluar dari hentian, Bob tiba di ruang legar KL Sentral.

Dia ke tandas.

Hampa.

Walau kelihatan mewah dengan sut hitam sepasang dan beg sandang kulit, dompet mangsa cuma ada RM50 dan beberapa keping syiling.

Bob belek bahagian kad. Ada sekeping gambar terselit, mangsa berpelukan dengan seorang gadis. Bulu romanya menegak.

Nina, bekas cinta hatiku.

Advertisements

One thought on “Kispen 95: Penyeluk”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s