Kispen 144: Intai

Amran segera beralih ke ruang komen di bawah status tersebut. Masih belum ada like. Masih belum ada yang mengirim bicara.

Advertisements

Amran menghentikan gerak jari di pad tetikus. Satu status Facebook menarik perhatiannya.

Yang mana satu pilihan anda? Sejuta ringgit atau kembali ke masa lampau dan membetulkan kesilapan terbesar.

Amran segera beralih ke ruang komen di bawah status tersebut. Masih belum ada like. Masih belum ada yang mengirim bicara.

Jemari Amran beralih ke papan kekunci.

Matanya dipejam beberapa detik. Kepalanya diangguk sambil mulut terkumat-kamit.

Sesudah pasti, jari mula menari.

Lina, sudah tentu aku akan kembali ke masa lampau. Aku akan membetulkan kesilapanku. Aku tidak akan mengintaimu di tandas waktu kita bersekolah. Aku tidak akan dibuang dan kita akan terus bersama.

Dia tahu itulah jawapan yang Lina inginkan apabila dia memuatnaik gambar itu.

Amran beralih ke koleksi foto seterusnya.

Kelihatan Lina bahagia mendukung anak kedua di samping suami yang tekun memerhati anak sulung mereka berdua menunggang basikal baharu.

Like.

Amran cuba mencapai botol soda di kaki katil namun gagal ditemukan. Nampaknya dia perlu juga bangun dan membuka lampu.

Sesudah suis ditekan, barulah kamarnya kelihatan. Mata Amran menahan silau dipanah cahaya.

Matanya perlahan-lahan dibuka.

Botol soda rupanya sudah terbaring di lantai.

Dan entah buat keberapa kalinya, ada tikus kecil menggerogot keping piza basi di atas tilam.

 

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s